Seribu Jalan Kutempuh sampai diberiNya Swedia

Semenjak diminta mengisi Studium Generale JTETI oleh Pak Sarjiya (sampe 2x bo), akhirnya banyak junior yang menanyakan kepada saya tentang pengalaman saya mendapatkan beasiswa. Oke deh sepertinya saya perlu ngeblog supaya lebih banyak yang mendapat informasi. (Aduh, berasa orang sukses aja, padahal saya blom ada apa-apanya T___T)

So mulai dari pengalaman saya dulu deh ya...
Dari awal mula perkuliahan saya sudah tanamkan niat mau exchange ke luar negri dengan mencari beasiswa. Harus! Wajib 'ain! Sebenarnya ini juga pelampiasan karena nggak keturutan kuliah di luar negri. (Dulu saya daftar NTU, udah sampai tes di SMA TN, tapi gagal, eh salah satu penyebabnya karena ibunda nggak ridho, kata beliau "besok sekalian yang jauh aja!" nahlo beneran dapetnya ke Swedia lho Bu :P). Jadi sejak awal kuliah saya sudah rajin ikut acara pameran beasiswa, dulu pernah ada di GSP. Nah dari situ saya mulai familiar dengan DAAD, Chevening, Aminef, dan apalah itu. Tapi itu sebatas baru dengar saja, blom ada tindak lanjut.

Sampai pada suatu saat ada tawaran beasiswa ke Korsel, waktu itu ditawarkan Ketua KMTE pd saat itu, ke Ninan Kara. Namun saya jelas kepo dong ya, akhirnya ikut-ikut nimbrung dan pengen daftar. Ndilalah pas heboh-hebohnya saya lagi ada janji sama si Ahmad Nasikun, nah otomatis dan tanpa sengaja dia tau. Padahal itu aslinya pengumumannya agak tertutup. Sooooo dengan IPK dan TOEFL saya yang jelas kebanting sama si Ahmad Nasikun ini.. kisah kasih beasiswa exchange saya gagal untuk pertama kalinya, karena Nasikun yang berangkat. *ngesot2*gulingguling*

Sejak saat itu saya jadi super gencar mencari beasiswa. Saya nggak terlalu peduli mau itu ke negara mana, programnya kek apa, hehe. Doa saya juga kenceng banget. Pokoknya minta ditunjukkan beasiswa terbaik untuk saya. Setelah Korsel, saya mendaftar UGRAD, beasiswa exchange satu tahun di Amerika Serikat. Eh gagal, quotanya dikiiit banget ternyata T___T. Nyerah? Gak lah ya,, dilanjut lagi beasiswa Jepang SPACE sama Tohoku dan beberapa beasiswa lain, lupa deh namanya apa aja. Persaingan semakin mengerikan bung, beberapa teman saya satu jurusan udah keterima beasiswa exchange sebelum saya, si Azhar Sukma di Chuo University, Ramadhan PP di Kyushu University, Mitsalina di NTU, ditambah bestfriend SMA si Damara ke Hiroshima University of Economics. Hohoho.. Jelaslah saya semakin kebakaran jenggot. Kapan giliran gueee?

Beribu application form saya download, website OIA udah saya satronin tiap hari, essai-essai saya tulis, sertifikat TOEFL saya fotokopi, dosen dan guru saya minta rekomendasi,.. sampai pada akhirnya *jengjeng* lebai.

Kebakaran jenggot terjadi lagi ketika Mas Abi 06 keterima exchange ke Swedia dengan beasiswa Erasmus Mundus, dan beliau ambil jurusan bisnis! *ngiler* Pada saat bersamaan juga ada adek kelas SMA si Intan dari Psikologi yang akan berangkat ke Portugal dengan beasiswa yang sama. Setelah saya lihat, lhoh saya ketinggalan info. Kok bisa yah T__T Kayaknya lagi sibuk Imagine Cup & HNMUN waktu itu. Eh tapi tiba-tiba ada second call buat beasiswa tersebut :O langsung saya daftar. Dan bedanya, kali ini saya bener-bener all out, saya tanyain Intan n Mas Abi sampai habis *lebai* ternyata tips yang sama dari mereka berdua adalah rajin-rajin nanya ke koordinator.Β Kenapa kok harus rajin nanya? Selain dengan demikian kita jadi memperoleh informasi lebih jelas, kita bisa menunjukkan kalau kita betul-betul berminat dengan beasiswa ini. Jadilah saya menyambangi mbak Uma n mbak Acil yang jadi koordinator Erasmus Mundus di FT, saya spamming email ibu Daniela Olmunger sebagai koordinator EM Euroasia, dan beberapa koordinator universitas lain.

Sampai pada akhir bulan Maret 2010, saya membaca pengumuman saya keterima beasiswa EM-Euroasia. Alhamdulillahirabbilalamiiin :') Sujud syukur hepi sekali saya, padahal blom liat kemana πŸ˜› Oh ternyata ke Swedia πŸ™‚ Dan pada (harusnya) tahun ke-empat saya kuliah, saya berangkat ke Swedia, untuk studi satu tahun di University of Boras.

Dari mendengar pengalaman exchange teman-teman semua, saya kok merasa beasiswa yang satu ini tu paling pas ya buat saya. Wah doa saya terkabul nih, alhamdulillah. Kenapa kok paling pas? 1. Program studinya pas banget sama saya yang pengen belajar bisnis IT. 2. Alhamdulillah jumlah beasiswa sedikit makmur, bisa buat traveling keliling Eropa. 3. Ketemu sama grantee yang lain yang super hebat yang dari dan bersama mereka aku (bisa dibilang) menemukan jati diri dan banyak belajar pengalaman hidup dan agama :')

Moral of the story? Jangan pernah menyerah. Gagal itu biasa. Mulailah perjuanganmu seawal mungkin. Serahkanlah semua pada Allah, Dia sudah terbukti paling tahu apa yang terbaik buat kita kan πŸ˜‰

Jadi apa toh faktor yang penting dalam mencari beasiswa? IPK harus tinggi po? TOEFL harus dewa? Simak artikel selanjutnya yah, mau belajar UTS dulu nih πŸ˜› Biar pada kepo sedikit deh yaa πŸ˜€ Don't forget to drop a comment!

11 Replies to “Seribu Jalan Kutempuh sampai diberiNya Swedia”

      1. wow!! alviii kamu mo ke swediaaa lagi yaaa?? congratulations!! asyik-asyiiik, berarti kalo mo jalan2 ada alvi yg nemenin πŸ˜€
        besok dikasih notif ya vi kalo artikelnya dah jadi, hohoho.

  1. Halo mbak Alvi Syahrina! Saya Naufal adek angkatan di JTETI (angkt.2010)
    saya juga dari jaman sekolah pengen pengen banget bisa dapet beasiswa ke luar negeri, tapi ternyata sampai tingkat akhir belum dapet rejekinya. hehe.

    kemarin ikut scholarship info day dari EU dan jadi sangat tertarik buat nanti apply ke swedia. senengnya tau ada kakak angkatan yang lanjut disana, senengnya pake baaangettt setelah baca blognya mba πŸ˜€
    Cerita2nya menghibur dan sangat menginspirasi, keren!!!
    semoga bisa mengikuti jejak mba alvi untuk melanjutkan studi di eropa πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published.