Persiapan Ramadhan dan Hari Raya

Tahun ini adalah tahun pertama saya dan suami merayakan Idul Fitri sebagai keluarga kecil. Dua tahun sebelumnya, Idul Fitri kita rayakan secara minimalis. Saya sendiri hanya sholat id dan makan opor di rumah. Nah, setelah tahun ini bisa mudik lagi, saya mau mendokumentasikan persiapan Ramadhan dan hari raya yang berbeda di tahun ini. Saya mencoba mendokumentasikannya dalam bentuk timeline. Tujuannya agar di Ramadhan depan, saya bisa lebih menata pikiran biar ga buang-buang waktu dan tenaga dan juga pikiran. Sekaligus antisipasi pitfalls biar fokus ibadah.

happy eid writing on wall

H-dua minggu

Karena eforia, biasanya udah mulai browsing-browsing color palet baju. Pilihan baju saya biasanya dari Jenna and Kaia, Kami Idea, dan Hijup. Sementara suami di Uniqlo atau brand yang sama dengan saya, hanya untuk pria. Kalau anak saya biasanya ngecek di OAD Kids. Waktu itu udah sampai bikin beberapa alternatif. Tapi ya namanya bisnis ya, tau-tau nanti meluncurkan koleksi baru.

H-seminggu

Biasanya mulai heboh nyetok makanan, biar bisa masak sahur dan buka sendiri. Padahal sehari-harinya mungkin ga tiap hari masak juga ya ga sih. Toh sing dodolan juga buanyak.

H+1 Ramadhan

Hari pertama, biasanya awal-awal masih banyak bersantai. Siang-siang sudah memikirkan mau buka sama apa.

H-10an Idul Fitri

  • bikin kado lebaran, kebetulan temen di Swedia dulu punya toko gitu bisa custom sajadah anak-anak. agak salah pilih size, kekecilan buat ponakan yang udah SD, tp pas buat ponakan yang masih toddler.

H-7 Idul Fitri

  • Ambil uang cash buat THR, zakat fitrah dan zakat mal
  • Isi bensin full
  • Servis dan cuci mobil
  • Beli kue lebaran. Tadinya ga kepikiran sih, tapi terus mikir kalau mudik mau bawa kado apa? Akhirnya kemarin beli nastar di @maryannecake. Alternatifnya pengen beli di @swisshousebakery.id dan @wahyuaustin. Ternyata di kampung halaman nastar udah buanyak. Tahun depan harus lebih kreatif lagi.
  • Yang tidak terantisipasi adalah Get a haircut and hair color! Rasanya tuh pengen punya tampilan fresh gitu. Tapi akhirnya potong rambut doang karena belum fix pengen hair color spt apa
  • Beli baju lebaran. Kenapa kok di akhir baru beli? Soalnya kebanyakan galau, terus sempat pengen belanja di mall tapi ternyata mall di bulan ramadhan tu ga kondusif buat anak-anak. Ruamaaaaiiiiiii bikin anak cranky. Akhirnya kembali online...
  • Yang terlewat dan gagal adalah beli sandal. Sandal ku itu sudah buluk, karena memang jelek kualitasnya. Tapi bentuk nya masih cinta dan sulit digantikan. Akhirnya beli sandal dengan harga yang sama dan nggak sesuai ekspektasi huhu.
  • Beli sembako untuk mbak rewang.

Nah kurang lebih begitu pola konsumsi saya selama bulan Ramadhan dan hari Raya.

NTMS

  • belanjalah sesuai jadwal belanja saja, gaperlu nyetok "karena mau puasa"
  • beli baju lebaran timing yang tepat itu sekitar H-15 hari idul fitri. habis itu merem aja ga usah browsing2 lagi biar ga kepengen.
  • beli baju lebaran gaperlu yang mevvah2, tujuan utamanya sebenernya adalah beli baju yang rapi dan pantas dipakai untuk silaturahmi, nanti juga kena panas di jalan, di perjalanan yakan
  • ya tambahin satu baju putih yang cantik juga bole si
  • walaupun sudah bikin resolusi ini pasti akan terjadi lagi sih tahun depan. paling tidak, sekarang sudah aware.

Leave a Reply

Your email address will not be published.